Saturday, December 23, 2006

Minggu Yang Menguji


Sejak beberapa hari ini saya dihambat oleh perkara-perkara tak diduga yang menjadikan rutin harian dan beberapa rancangan terganggu. Pendek kata minggu ini adalah minggu yang lain dari kebiasaan yang lazim saya tempuhi.

Jumaat lepas, pruf writer dan senaskhah OREN tiba untuk saya semak dan buat pembetulan pruf itu adalah dari manuskrip DIA ISTIMEWA yang bakal terbit Januari 07 dan naskhah OREN itu pula untuk pembetulan bagi diulang cetak. Tidak lupa beberapa dokumen perjanjian yang perlu ditandatangani. Kesemuanya perlu dihantar pada 19 dan 20 Disember 06, iaitu pada Selasa dan Rabu depan. Hmm... tak sampai seminggu pun! Dalam masa yang sama, keluarga dari Kuantan pula datang berkunjung. Orang tua saya pula sangat uzur kerana mengidap Parkinson. Semua naskhah dan dokumen yang baru saya terima itu saya tolak ke tepi dahulu. Hari Sabtunya, keluarga pulang semula ke Kuantan.

Sedang leka meneliti manuskrip, si puteri pula tiba-tiba muntah-muntah. Tidak sampai lima belas minit, pasti dia akan muntah lagi. Keadaannya berlarutan sehingga ke petang.
Sejak pagi, cuma sebotol susu saja yang masuk ke perutnya.

Saya bawa ke klinik. Tiba di klinik, doktor ternampak lebam di dahinya pula. Doktor itu speakin London. Bla bla... doctor... bla.. bla... observe... bla... bla... hospital... Terus diarahkan kami supaya membawanya ke hospital dengan berbekalkan refer letter. Mahu tak mahu terpaksalah kami ke hospital pula. Kain baju dan bekalan pun saya sediakan kerana pasti kami akan bermalam di wad. Buat X-ray, masuk drip. Meraung si puteri. Kasihan. Lekas tu doktor masukkan dia di ER (Emergency Room).

Malam, kami masih di hospital. Doktor nak buat CT Scan pula. Puteri terpaksa diberi sedation. Setelah setengah jam, dia masih juga tak mahu tidur. Doktor tambahkan dos lagi dengan harapan dia cepat tidur dan boleh lekas-lekas buat CT Scan. Malangnya bukan saja dia tak mahu tidur, tapi menangis minta susu, minta air dan minta roti yang saya sedang makan. Saya kasihan lalu beri dia secubit saja roti. Dia makan. Jururawat datang dan larang saya berikan roti kerana dia akan diberi pelali lagi, bimbang tercekik atau masuk ke paru-paru pula. Di depan jururawat, dia menangis mahu roti lagi. Jururawat kesian, tapi apa nak buat, dia pun tak mampu nak tolong. Saya sendiri pun kelaparan kerana sejak tengah hari membawa ke malam, saya tak makan apa-apa langsung, Apatah lagi si puteri yang cuma minum sebotol susu kemudian muntah dan muntah lagi.

Tidak lama kemudian, jururawat datang membawa ubat tidur dan hanya beberapa sudu air masak. Si puteri cepat-cepat ngangakan mulut dan telan ubat tidur tanpa ragu-ragu. Biasanya kalau disuruh makan ubat, memang payah. Memang dia betul-betul lapar, kata jururawat. Kata jururawat, doktor dah mati akal nak bagi dia tidur. Kali yang ketiga pun masih susah juga nak tidur, mungkin sebab dia masih trauma dengan pekerja hospital yang mencucuk drip di lengannya. Akhirnya setelah lelap, barulah CT Scan dilakukan.

Jam sudah 12 malam. Kami tetap juga dihospital. Perut bukan main lapar lagi. Akhirnya, saya baring di atas katil bersama-sama puteri sampai subuh!
Pagi itu barulah kami dibenarkan pulang kerana semua ujian berjaya melepasi halangan. Syukur. Kata jururawat, sepatutnya kami dibenarkan pulang jam 12 malam itu. Tetapi memandang doktor terpaksa memberi dos sedation dan ubat tidur berlebihan kepada si puteri, maka doktor terpaksa memerhatikannya kerana ada kesan sampingan. Hmmm...

Pulang ke rumah, saya cuba selesaikan mengemak kedua-dua manuskrip walaupun hari itu adalah tarikh yang sepatutnya nashkah itu perlu berada di tangan editor. Naskhah Melah Melia juga sudah saya sediakan untuk dikirim kepada seorang adik di Kelantan. Saya berjanji hendak mengirimkannya sebelum si adik ke Melaka. Nampaknya saya tidak dapat selesaikan apa yang sepatutnya.

Lewat sehari, barulah saya hantar nashkah itu ke jabatan editorial. Yang belum selesai cuma mengirim Melah Melia ke Kelantan.

Dan Khamis, hari yang sepatutnya saya kirimkan Melah Melia, saya diserang demam pula, di saat keluarga saya dari Selangor pula datang berkunjung. Huhuhuhu.......

Akhirnya saya sms si adik dan mohom maaf kerana terpaksa mungkir janji. Saya katakan saya akan kirimkan Melah Melia ke kolejnya.

Harap-harap saya tidak akan menempuhi lagi minggu-minggu yang mengkelam kabutkan seperti minggu ini! Amin.

5 comments:

©Nur Raina said...

Ujian dari Allah ada hikmah di sebaliknya, adindaku Halle. Tapi, kanda faham. Kasihan si puteri yang comel lotey itu. Bertambahlah kerut di dahinya. Bertambahlah agaknya kening Shah Rukh Khan dia naik.. huhu...
Harap semoga dia cepat sihat dan pulih seperti sedia kala. Harap, adinda pun sudah hilang demamnya. Iyalah, sebagai ibu, kita menjadi tulang belakang keluarga. Kalau tulang itu sakit, seluruh keluarga sakit.
Semoga semuanya akan sihat esok, amin.

p/s: Kanda tak faham. Yang adinda makan depan si puteri yang lapar ya amat tu apasal? Saja nak usik dia ke? Brutal gak adinda nih.. huhu... jangan ambil hati ya...

umaq_eiman said...

hermm apalah kak ainin nih selamba jer layur kat anak kecil yang tgh kelaparan... tapi nak wat cemana kan akak pon lapar juga. nak tinggalkan dia tak leh.. ermm semoga Allah permudahkan.

ayu_mkay said...

sian nyer.. sabar ye.. dugaan tu.. skang camne? harap semuanya dah ok & sihat ceria spt selalu :).

Ainin Naufal said...

Alhamdulillah kak Ayu, semuanya dah sihat.

Ainin Naufal said...

Umaq, betul tu. Ari tu aka tak boleh nak ke mana-mana sebab tak boleh langsung tinggalkan baby. Tak mandi, tak solat, tak pergi tandas, tak makan, tak minum. Bayangkanlah, nak minta nurse tolong jaga, itukan ER. Asyik ada je pesakit yang masuk ke sana.