Monday, April 10, 2006

Suatu Pagi Sabtu

H/p menjerit-jerit pagi Sabtu itu.
‘Tengah sarapan ker? Jadi ke bengkel hari ni.’ Sms dari Shikin.

‘Okay, pergi. Baru balik dari pasar ni. Tunggu kat bus stop ye.’
Sms balasan saya untuk Shikin.

“Mari sarapan,” kata saya. Kami pun bersarapan sekeluarga.

Jeritan h/p menghentikan kunyahan saya. Terpapar nama ‘alip’ di skrin h/p.
“Tak pernah-pernah mamat ni telefon aku,” kata saya sendirian.

“Bengkel mula pukul berapa?” tanya suara di hujung sana.
“Macam biasa... pukul 10. Kat mana ni?”
“KL Sentral.”
“Okay, jumpa kat sana.”

Saya menyambung acara makan-makan pagi.
Tiba-tiba berlinta sesuatu dalam kepala. H/p saya capai.
‘Naik LRT kan? Tunggu akak kat bus stop depan Stesyen Taman Melati’ sms saya untuk pemanggil tadi.
‘Okay.’ Sms balasan dari orang di sana.

Saya kembali menyambung acara makan-makan. Tiba-tiba...
‘Alamak! Tiket kami sampai Wangsa Maju aje’. Sms saya terima lagi.
Kami? Siapa lagi dengannya? Ah... gasaklah. Muat lagi untuk satu penumpang.

‘Turun kat Wangsa Maju, beli satu tiket lagi ke Taman Melati’. Sms balasan saya.
‘Okay’. Saya terima balasan sms tatkala hendak menyambung suapan yang sudah gagal beberapa kali.

‘Kak kat mana?’ sms dari Shikin pula menggagalkan lagi suapan saya.
‘Tunggu kejap. Kita ada dua lagi penumpang’. Itulah balasan saya untuk Shikin.

Saya bersiap-siap.

‘Kami dah sampai kat bus stop. Ko kat mana ni?’. Sms saya terima lagi. Kali ini dari dari teman si pemanggil pertama.
‘Okay, kejap lagi aku sampai’, itulah sms balasan dari saya.

Kapten dah siap sedia hendak menghantar saya. Ada seorang askar kecil hendak mengikut kami pula.

Tiba di bus stop, saya melambai seorang gadis. Shikin. Langkahnya diekori oleh seorang gadis lagi.

‘Alamak! Dia bawak kawan? Macam mana ni? Muat ke ni?’ Saya dan kapten saling berpandangan.
Mana pulak teruna yang berdua itu? Mata saya terpandang seorang jejaka berketayap dan seorang temannya.

“Hey... sedara! Tunggu sapa tu? Lekas masuk!” saya melaung dari dalam kereta. Kemudian saya berpandangan lagi dengan kapten. Kami terdiam tidak terkata.

Teruna yang berdua itu mula masuk ke dalam kereta. Bergoyang-goyang kereta kami apabila kedua-dua teruna itu mula menyumbatkan diri mereka ke dalam kereta kami.
Pagi Sabtu itu, Alif, Zafran, Ashikin dan Ida Munira himpit-menghimpit di tempat duduk belakang. (he he he)

Askar kecil pula duduk di riba saya. Naik bukit... naik jejambat... kapten terpaksa tekan minyak kuat-kuat. Terasa kereta tak boleh bergerak. Kaki saya spontan ikut seperti menekan pedal minyak.

“Lahh... kenapalah aku tak suruh si Alip duduk kat depan.” Saya menepuk dahi.



2 comments:

Panaharjuna said...

wey! wey! BUzzzz!!!!

Ainin Naufal said...

apa yg buzzz en.panah? ;P